Museum Batik Kuno Danar Hadi

museum-batik-kuno-danar-hadiBukan cuma mengoleksi 10.000 lembar kain batik kuno asli Indonesia. Ruangan Museum Batik Kuno Danar Hadi inipun diharumi semerbark bunga sedap malam dan melati.

Ternyata, penggunaan bunga melati dan sedap malam di dalam ruangan museum ini bukan sekadar pewangi ruangan. Menurut asisten menejer Museum Batik Kuno Danar Hadi Asti Suryo Astuti, penggunaan kedua bunga alami itu sebagai salah satu cara menjaga kualitas koleksi batik agar tetap awet dan baik. “Kalau menggunakan pewangi ruangan buatan bisa mempengaruhi kualitas dan merusak kain,” jelasnya.

Pihak pengelola pun melarang pengunjung memegang kain atau memotret dengan menggunakan blitz. “Karena tangan manusia mengandung garam yang dapat merusak kain. Sementara kilatan lampu blitz kamera juga dapat memudarkan warna kain,” kata Tuti.

Museum Batik Kuno Danar Hadi memiliki koleksi mencapai 10.000 lembar kain batik kuno. Namun koleksi yang dimiliki tidak seluruhnya di tampilkan di museum hanya 700 lembar. “Selama tujuh hingga sembilan bulan akan kami ganti dengan koleksi yang lain,” terang Tuti lagi.

Museum ini memiliki tema “Batik: Pengaruh Zaman dan Lingkungan”. Sesuai dengan tema tersebut, koleksi kain batik yang dipajang terbagi menjadi beberapa jenis batik. Ada batik Belanda, batik Cina, batik Jawa, hokokai, batik pengaruh India, batik Kraton, batik pengaruh Kraton, batik sudagaran, batik petani, batik Indonesia, dan batik Danar Hadi.

Selain melihat ratusan batik, pengunjung juga dapat menyaksikan proses pembuatan kain batik, baik batik tulis, batik cap maupun batik printing di bagian belakang museum.

Untuk mempermudah pengunjung berkeliling dan mendapatkan informasi tentang batik, museum ini difasilitasi tanda panah sebagai petunjuk jalur berkeliling, pemandu, dan alat bantu informasi tentang sejarah kain batik, ciri khas, dan corak kain batik yang ditaruh di setiap sisi kain batik yang dipajang.

Praktek Membatik

Keberadaan Museum Batik Kuno Danar Hadi selain didedikasikan untuk melestarikan batik juga untuk menjaring turis datang ke Solo “Kami memang lebih ditujukan untuk kegiatan pariwisata bukan tujuan komersil. Kami akan mempromosikan batik sebagai budaya asli Indonesia. Kami juga memiliki paket-paket untuk heritage tour,” ungkap Diana Santoso selaku Managing Director House Danar Hadi Danar Hadi.

Pengunjung dapat mengikuti paket wisata yang ditawarkan museum ini antara lain paket mengunjungi batik kuno dan bangunan arsitektur Jawa Kuno n\Dalem Wuryaningrat serta diskusi mengenai batik yang dipamerkan di galeri. Harga per paketnya berkisar Rp 30.000 s/d Rp140.000 per orang. Selain itu ada workshop pembuatan batik tulis satu warna Rp 175.000 per orang, paket keterampilan (batik course) selama 5 hari dengan biaya Rp 500.000 s/d 840.000 per orang.

Untuk paket keterampilan, hari pertama dimulai dengan mengunjungi museum batik kuno dan bangunan arsitektur jawa kuno di nDalem Wuryaningrat. Kemudian diskusi singkat mengenai batik yang terdapat di galeri. Setelah makan siang dilanjutkan dengan pembagian materi dan ditutup dengan teori jenis-jenis proses.

Hari kedua, peserta akan diberikan secara berturut teori bahan baku, teori zat warna, praktek memola, dan kemudian praktek membatik. Hari ketiga dimulai lagi dengan praktek membatik yang kemudian dilanjutkan dengan praktek mencelup (coletan).

Hari keempat, peserta akan diberikan praktek menutup kemudian diteruskan dengan praktek mencelup dan melorot. Di hari terakhir peserta akan diberikan praktek menutup, meyoga, melorot, dan diakhiri dengan evaluasi hasil praktek.

House of Danar Hadi

House of Danar Hadi secara resmi dibuka oleh Menbudpar Jero Wacik, 22 Agustus 2008. HDH merupakan kawasan One Stop of Batik Adventure, salah satunya Museum Batik Kuno terdapat di kawasan ini. Di HDH selain bisa mendapatkan informasi tentang batik Indonesia pengunjung pun dapat berbelanja produk batik di showroom batik Danar Hadi.

Di dalam kawasan HDH terdapat bangunan bersejarah Dalem Wuryaningratan, bekas kediaman KPH. Wuryaningrat, cucu dari Pakubuwono IX, dan menantu dari raja Surakarta I.SK.S Pakubuwono X. Bangunan tersebut didirikan 1890. Kawasan wisata terpadu HDH juga dilengkapi Gedung Sasana Mangunsuka yang berisi koleksi batik Danar Hadi yang pernah ditampilkan dalam fashion show.

Dalam waktu dekat HDH akan dilengkapi dengan toko souvenir yang menjual pernak-pernik unik khas HDH dan juga Cafe DH yang menyajikan aneka suguhan minuman dan santapan berkualitas khas Solo.

Sumber: Majalah Travel Club

5 thoughts on “Museum Batik Kuno Danar Hadi”

  1. djual batik antik umur 100 tahun harga Rp. 50 juta per potong nego. dijual filateli antik dari tahun 1900 rp 10 juta nego, piringan hitam 2 juta 42 keping antik2. hubungi 02271235585/02276642989. Dijual untuk kolektor

  2. djual batik antik umur 100 tahun harga Rp. 50 juta per potong nego. dijual filateli antik dari tahun 1900 rp 10 juta nego, piringan hitam 2 juta 42 keping antik2. hubungi 02271235585/02276642989. Dijual untuk kolektor. bandung paledang no 19

  3. djual batik antik umur 100 tahun harga Rp. 50 juta per potong nego. dijual filateli antik dari tahun 1900 rp 10 juta nego, piringan hitam 2 juta 42 keping antik2. hubungi 02271235585/02276642989. Dijual untuk kolektor. BURUAN BATIKNYA LANGKA. HARGA NEGO. DITUNGGU. PALEDANG N0 19 (IBU YEYEN)

  4. Saya ingin bertanya… Apakah Bali juga memiliki seni batik? jika ada apa karakteristik dari batik bali? terimakasih..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.